Fosil Daun Purba. . .

Menyusul penemuan fosil gajah purba, Tim Vertebrata Museum Geologi Bandung, Pusat Survei Geologi, Badan Geologi Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral kembali menemukan fosil daun purba.

Daun itu ditemukan di Dusun Sunggun, Desa Medalem, Kecamatan Kradenan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah. ”Berdasarkan temuan-temuan itu, tampaknya kawasan Blora Selatan merupakan savana di zaman Pleistosen yang dilewati Bengawan Solo purba,” kata Ketua Tim Vertebrata Museum Geologi Bandung Iwan Kurniawan, Sabtu (4/4) di Blora.

Fosil daun ditemukan di sekitar fosil gajah purba dan tercetak di batu lanau—terbentuk dari proses sedimentasi butiran lempung dan pasir. Dari ukuran daun yang relatif kecil, temuan gajah dan kerbau purba serta kontur sedimentasi di lokasi itu, tim memperkirakan, fosil itu dari zaman Pleistosen, 1.808.000- 11.500 tahun lalu.

Kepala Seksi Dokumentasi Museum Geologi Bandung SR Sinung Baskoro mengatakan, kawasan Blora Selatan banyak mengandung endapan teras Bengawan Solo purba yang menyimpan aneka fosil.

Kepala Bidang Kebudayaan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Blora Suntoyo mengatakan, Pemkab Blora menitipkan fosil itu di Museum Geologi Bandung.

Serahkan temuan

Seorang warga Kudus, Jawa Tengah, Sutodirono alias Rasimin (60), Minggu (5/4), menyerahkan temuan berupa 6 benda arkeologi, diduga dari abad ke-15, kepada Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Kudus.

Temuan itu berupa 3 buah mangkok berdiameter 13, 14, dan 15 sentimeter, ketinggian masing-masing 5 sentimeter. Dua benda lain menyerupai lepek dan sebuah miniatur rumah adat Minangkau.

Kepala seksi Sejarah Museum Kepurbakalaan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Kudus Sancaka Dwi Supani mengatakan, ”Untuk menentukan umur, jenis benda, bahan baku pembuatan benda, dan sebagainya, kami akan mengundang tenaga ahli dari Museum Ronggowarsito Jawa Tengah di Semarang,” katanya. Rasimin mengaku benda-benda itu ditemukannya di bekas pertapaan Sunan Kalijogo beberapa tahun lalu.

Share this article :
 

+ komentar + 1 komentar

23 Mei 2009 10.44

Boleh percaya boleh tidak, ketika masih sekolah SMP (di kecamatan Randublatung)dulu saya mempunyai banyak sekali koleksi fosil binatang laut, tapi karena pemahaman orang tua tentang dunia ghaib yang masih kental, mengiranya sebagai jimat dan semuanya dimusnahkan. Sampai saat ini koleksi yang saya muliki cuma satu, dan saya perkirakan berasal dari jaman batu, berupa batu bulat, berdasar buku yang saya baca (sejarah nasional Indonesia) batu tersebut digunakan sebagai sarana upacara pemujaan.

Dan sayangnya dari sekian banyak peninggalan pra sejarah maupun sejarah di sekitar kampung saya telah hancur dijarah (oleh pemburu harta karun). Salah satunya adalah sebuah situs pekuburan yang disebut Pundhung Buta (Buto = Raksasa).

Poskan Komentar

Jika kamu mendapati postingan ini berguna, silakan tekan tombol "Like". Butuh beberapa jam untuk posting, butuh 10 detik untuk mengatakan "Thanks", butuh 5 detik untuk mengatakan "Siiipp!".

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Iq-Network.Net - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger